Ekspor Teri, Omzet Rp 2,5 M Per Bulan

11/09/2009

Sumenep Blog - Ekspor Teri, Omzet Rp 2,5 M Per Bulan. SUHARTO, 39, menekuni bisnis ikan teri dengan tujuan Jepang. Bersama eksportir asal Gresik, perusahaan lokal dengan 325 pekerja ini memiliki omzet sekitar Rp 1,5 hingga Rp 2 miliar per bulan.

Saat bertandang ke lokasi pengolahan ikan teri di Desa Tanjung, Kec Pademawu, Pamekasan, koran ini mendapat kesempatan melihat ikan teri di cold story. Tempat ini seluas 2,5 x 3,5 meter dengan suhu udara 10 derajat di bawah nol. Lokasi ini sebagai tempat menyimpan ikan teri sebelum diseleksi pekerja agar tidak rusak.

Pengolahan teri impor ini memerlukan seleksi ketat. Sejak nelayan menurunkan hasil tangkapan, produsen memeriksa kondisi ikan dan besar kecilnya ukuran. Mula-mula, ikan diperiksa mengenai segar tidaknya. Sebab, salah satu syarat teri lolos impor jika ikan segar alami atau menggunakan alat bantu es batu yang dibawa nelayan dari darat ke tengah laut.

Selain itu, ikan yang lolos seleksi harus dibersihkan dari spesies lain. Pada saat ikan dalam satu spesies teri ini terkumpul, pekerja menyaring lain, ikan teri dikelompokkan lagi menjadi SS (sangat kecil), S (kecil), dan M (lebih besar dari jenis teri S).

Selanjutnya, pekerja merebus ikan yang sudah tersaring sampai setengah matang dan menjemurnya. Setelah pengeringan, pekerja kembali menyeleksi kemurnian ukuran dan memastikan ikan teri tidak bercampur dengan ikan lain yang berada di luar ukuran. "Melelahkan memang," kata Suharto, manajer UD Dharma Laut, ini.

Rangkaian terakhir dari proses seleksi teri dieksekusi di atas meja. Di atas meja para pekerja berkeja di bawah lampu neon masing-masing berkapasitas 40 watt. Di tempat kerja, karyawan perusahaan ini memiliki 80 lampu yang menggantung menyinari setiap meja berisi empat pekerja. Bila rangkaian seleksi selesai, pekerja melakukan packing masing-masing seberat 5 kg. Agar packing ikan teri tidak rusak karena panas cuaca, ikan dikumpulkan lagi dalam cold strory dengan suhu 10 derajat di bawah nol.

Suharto mengaku belum bisa melakukan ekspor sendiri ke Jepang. Alasannya, pengusaha muda lokal Pamekasan ini tidak memiliki lisensi. Karena itu, dia melakukan konsorsium dengan eksportir lain di Gresik. Ikan siap ekspor itu dikirim bersama ikan sejenis ekspor lainnya di Gresik dalam satu kontainer. Itu pun ikan tidak boleh dikirim di siang hari. Sebab, panas matahari mengganggu kualitas ikan teri yang telah disortir berkali-kali.

Bagaimana dengan ikan teri yang tidak lolos sensor? Ikan-ikan tersebut dijual di pasar lokal regional. Sebab, pasar lokal-regional tidak mengalami seleksi yang superketat seperti untuk ekspor ke Jepang. Sisa ikan yang tidak layak di pasar lokal-regional ini dia juga jual dalam bentuk menu di lesehan yang dibukanya di di Jl Raya Asem Manis Kota Pamekasan.

Menurut dia, , ekspor teri termasuk pekerjaan yang berpeluang dan memiliki tantangan. Peluangnya, pasar terus meminta pasokan ikan teri. Kendalanya, bahan baku tidak selalu tersedia karena bahan baku disediakan alam. Karena itu, Suharto membuat konsep multilevel marketing suplayer. Dia memiliki banyak agen di berbagai kecamatan baik di Pamekasan maupun Sumenep. Tapi, di agen-agen itu dia menerapkan konsep penyaringan dan higienis yang dipatok Jepang. "Kalau agen tidak mengikuti aturan, kami tidak membeli ikan (dari agen)," ujarnya.

Dia juga mengakui ekspor ini menguntungkan dan merugikan meski memerlukan dana yang sangat besar. Dalam sebulan, dia memerlukan dana antara Rp 1,5 miliar hingga Rp 2 miliar. Dana tersebut digunakan untuk membeli ikan, upah karyawan, biaya listrik, air, biaya transportasi dalam dan luar negeri.

Lalu, berapa hasil bersih yang dipat dari belanja modal setara Rp. 1,5 milir hingga Rp. 2 miliar? "Wah, berapa cash back dari belanja modal yang kami terima, itu rahasia perusahaan," dia menolak menyebutkan angka.

Tapi, dia berharap ekspor ini tidak dihitung hanya berdasar keuntungannya saja. Pada 2003 dia nyaris gulung tikar. Pasalnya, dalam catatan UD Dharma Laut, tahun-tahun itu awal dari krisis global dan pihak Jepang menurunkan harga pembelian. Sementara dia mengeluarkan belanja modal cukup tinggi. "Alhamdulillah, lima tahun kemudian kami perlahan-lahan bangkit lagi," terangnya.

Menurut dia, , hal yang membanggakan dari bisnis ini karena bisa mempekerjakan 325 orang. Bahkan lebih pada saat musim ikan. Bila setiap karyawan dibayar Rp 20 ribu per hari kalikan 325, dalam sebulan sudah mencapai Rp 195 juta. Tepi, dia mengakui pekerja tidak menerima bayaran yang sama, tapi sesuai masa kerja dan hasil yang diperoleh setiap hari. Karena itu, para pekerja diawasi sekitar lima pengawas per hari untuk menilai kinerja mereka. Selain itu, penerimaan gaji karyawan disesuaikan dengan masa kerja.

Pria familiar itu juga mengaku keluar biaya listrik bertenaga lebih dari 21 ribu watt. Misalnya, dia punya tiga cold story masing-masing memerlukan 7 ribu watt. Biaya tersebut belum termasuk biaya transportasi dan belanja tidak terduga. Dalam setiap bulan jika diambil nominal tengah, perusahaan yang dia manajeri memerlukan tak kurang dari Rp 1,5 miliar. Dilihat dari angkanya, mengaku cukup besar. Tapi, dari sisi cash back, menurut Suharto, terkadang ada sisa.

Dia mengungkapkan, bisnisnya bisa mengembalikan modal (BEP) sudah dianggap menguntungkan. Sebab, 325 tenaga lokal yang bekerja padanya tetap menerima gaji. Dia juga senang karena bisa membantu pemerintah mengurangi pengangguran. "Anda bisa bayangkan, lha wong lowongan PNS saja di tahun ini hanya sekitar 300 orang untuk 10 ribuan pelamar," ungkap pengusaha yang merintis usahanya sejak 1988 silam ini. (abe/mat) Jawapos.co.id

Tulisan Terkait Lainnya



1 komentar:

Saiful Masudi mengatakan...

info bisnis online gan
okeyprofits.com perusahaan online yg sudah banyak menguntungkan dan sya sudah
membuktikannya, hanya modal 100 rb saya sdah untung 1 jutaan dlm 1 minggu.dengan merekrut org lain kita dpt bonus, perushaan memberikan keuntungan 2% perhari dari modal awal kita dan kontrak 100 hari
ini kerja nyata semakin giat dan percya dri dlm meyakinkan orang lain tak da yg tak bisa. kerja keras hasil pun besar kerja malas tak da hasil.
daftar grtais dari Url saya
untuk info lanjut 082166643133

Posting Komentar

 
 
 
 
Copyright © Sumenep Blog| by Susi Support